oleh

Melalui Program Asimilasi, Lapas IIB Gunung Sugih Kembali Pulangkan 20 Warga Binaannya

LAMPUNGTENGAH.zonalampung.co – Melalui program Asimilasi 2020 dan upaya pencegahan penyebaran Virus Covid 19, Lapas Kelas II B Gunung Sugih, Lampung Tengah, pada gelombang keempat pulangkan sebanyak 151 warga binaannya.

Pemulangan warga binaan tersebut dilakukan sesuai surat edaran direktorat jenderal pemasyarakatan nomor : PAS-497.PK.01.04.04 Tahun 2020 tentang pengeluaran dan pembebasan narapidana dan anak melalui asimilasi dan integrasi dalam rangka pencegahan dan penanggulangan penyebaran covid-19.

Sohibur, Kepala Lapas kelas II B Gunung Sugih, Lamteng mengatakan pemulangan warga binaan tersebut dibagi menjadi 5 (lima) gelombang, dan pada hari ini Senin (6/4/2020) pada gelombang ke 4 (empat) pihaknya kembali memulangkan sebanyak 20 orang.

Baca Juga:  Tingkatkan Mutu dan Kualitas Media, SMSI Lamteng Gelar Raker Tahun 2022

“Ini gelombang keempat, pemulangan warga binaan ini kita bagi menjadi 5 gelombang dan sudah kita mulai sejak hari kamis kemarin, (2/3/2020).” ungkapnya.

Dia juga mengatakan, sampai hari ini pihaknya sudah memulangkan sebanyak 151 orang, “Total yang kita pulangkan sampai hari ini berjumlah 151 orang yang sudah dinyatakan sesuai dengan klarifikasi untuk mendapatkan program Asimilasi.”

Kalapas Sohibur berpesan kepada seluruh warga binaan yang dipulangkan dengan program asimiliasi agar berprilaku baik selama diluar dan mengisolasikan diri dirumah untuk mencegah penyebaran Virus Covid 19 sesuai perintah dari Pemerintah.

Baca Juga:  Konflik Masyarakat dengan PT GAJ, Ketua LSM LPAB Himbau Masyarakat Jangan Terprovokasi

“Kita berpesan mereka untuk tetap berada dirumah dan berperilaku baik, karena saat ini mereka baru mengantongi surat keputusan pemulangan bukan pembebasan, jadi mereka masih dalam pematauan atau termonitoring oleh pihak berwajib sampai surat keputusan pembebasan mereka keluar,” katanya.

Disinggung terkait apakah penerima program asimiliasi tersebut selalin berpacu dengan klarifikasi yang sudah ditentukan seperti adanya prioritas terhadap warga binaan yang sudah lanjut usia, Kalapas mengatakan sampai saat ini prioritas tersebut belum ada.

Baca Juga:  Tingkatkan Mutu dan Kualitas Media, SMSI Lamteng Gelar Raker Tahun 2022

“Belum ada untuk priroritas itu, ya semoga kedepan prioritas itu bisa dilakukan, karena jika kita berpikir dengan adanya wabah virus yang saat ini mudah sekali untuk menyebar seharusnya itu bisa jadi pertimbangan, karena kita sendiri kan tahu, pada orang yang sudah memiliki usia lanjut imun ataupun kekebalan tubuhnya pasti sudah menurun, jadi menurut saya mungkin kedepan prioritas tersebut bisa saja terlaksana.” jelas Kalapas. (nvl)

Komentar